Skip to content

((F)) A Q of pump

February 12, 2009

baru2 ini ada comment dari arioda yang ada dipage ini… dan commentnya agak panjang, berisi pertanyaan yg kalo gue jawab dikomen juga, gue rasa bisa banget sepanjang satu postingan…

ha.ha.ha.

well beginilah komennya: (please grebeg gue di komen postingan ini kalo ngerasa ada yg salah di komen2 gue atas pertanyaan si arioda)

maklum, orang produksi, masih baru juga ga tau banyak soal filosofi n konstruksi alat gini neh :

1. apa c beda fungsi centrifugal pump yg vertical & horizontal ? ada juga canned pump yg ga ada motor side’nya, apa pula itu ? bingung …

versi upiek (read: upiek’s version): kalo secara detail pembedaannya saya kurang begitu jelas, dan belum pernah nemu pembahasan ttg semacam itu. tapi biasanya pada pompa centrifugal vertical yang memiliki stages yg susunannya ke atas kebawah, si cairan itu harus kebawah dulu br masuk ke atas, sehingga dapat memberikan tambahan NPSHA lebih daripada horisontal yg susunan stagesnya kiri kanan (horisontal levelnya hampir sama).

NPSHA tambahan itu bisa jadi mengurangi terjadinya cavitasi pada sistem yg sama. kebayang gak? kalo nggak… coba dilihat gambar pompa horisontal dan centrifugal dibawah yg gue ambil dr GPSA.

horisontal1

vertical

kalo masalah canned pump, setahu gue, si canned pump ini punya keahlian khusus yg non seal. jadi liquid yg dia pompa dipake buat ngeseal… motornya ada di dalam casing pompa. makanya dinamakan canned. sebenernya bukan gak ada motornya, cmn gak ada tonjolan yg biasanya tempat motor seperti layaknya pompa lain.

2. ada juga pompa yg pake liquid tertentu buat pendingin mechanical seal’nya, kmdn liquid itu didinginin pake cooling water. kenapa sih harus kyk gitu ? berapa limit temperatur pompanya ?  

versi upiek (read: upiek’s version): pemilihan pendingin itu setahu gue proses pemilihannya sistem by sistem.

apakah menggunakan fluida yg dipompa itu sendiri atau tidak, bisa karena fluida yg dipompa ini bersih atau gak, korosif atau nggak, dan banyak hal lainnya.

atau kalo bukan pake fluida yg dipompa, apakah jenis fluida yg digunakan. pemilihannya bisa karena mirip sama alasan diatas, perbedaan suhu antara fluida (serta jenis fluida yg dipompakan) yg dipompa dengan fluida seal dan pompa itu sendiri, pressure2 yg terlibat, ataupun tipe seal.

pemilihan tipe seal yg digunakan termaktub (haha) dalam API seal plan di API 682. dan kalo ada perbedaan dalam hal pemilihan juga dilihat case by casenya satu persatu.

kalo soal limit temperature, saya gak ada jawaban. karena saya belum baca. cmn kalo dilogika, ada process yg memang memerlukan fluida dingin/panas. selama material si pompa tahan, dan perbedaan temperatur pompa, fluida dan si seal fluid tidak terlalu besar…

3. iseng2 saya ngeliatin body pompa, piping di body pompa (bukan line piping’nya) bagian suction n discharge tu pasti mengecil trus membesar & sebaliknya. why ? ato cuma penyesuain ama body’nya?

versi upiek (read: upiek’s version): kalo masalah ngedesign body pompa,  sebenarnya ini udah bukan scope process engineer, cmn gue pernah baca satu artikel yg menganut pressure profile didalam pompa itu sendiri ditambah pressure profile si sistem pada saat si pompa running, dan intinya disuction digimanakan sedemikian hingga sehingga friksi sekecil mungkin dan  cavitasi gak terjadi.

pressure-profile-dalam-pompa-pada-saat-running

dan di discharge digimanakan sedemikian hingga sehingga memenuhi curva karakteristik pompa di titik BEPnya. 

4. what will happen if there’s a centrifugal pump running for a long time without any discharge valve open?

versi upiek (read: upiek’s version): maka akan tercapai batas pressure dalam pompa tertinggi (shut off pressure) dan tanpa ada aliran keluar. pressure tinggi, suhu juga akan meningkat.  dengan pressure yg tinggi bisa merusak fisik pompa.

5. masih banyak sih g laen, tapi kapan2 aja hehee… thanks a lot NB. sorry, ga tau mo posting di mana…

versi upiek (read: upiek’s version): hahaha… gak papa…

(add) 6. trus, saya penasaran ttg minimum flow dan orifice-nya, coz yg saya tau min flow itu ada cuma karena spec pompa di pasaran lebih gede dari yg diinginkan, jadi harus ada “penyalurannya” (kalo ga bisa dibilang “pelampiasan” hehe…), yg bahkan u/ pompa2 tertentu pake control valve di min flow’nya.

versi upiek (read: upiek’s version):

setahu saya sih ini …

mari kita coba bedakan antara recirculation flow dengan minimum flow.

jadi… (hayah!)

setiap sistem perpompaan ada Minimum Flow u/ keperluan Process (biar gampang gue singkat MFPro), Minimum Flow u/ keperluan Pompa (gue singkat MFPump), Normal flow untuk keperluan process, BEP, dan Rated Flow.

setahu saya…

minimum flow (untuk keperluan proteksi si pompa) itu pengertiannya adalah minimum flow yg direquired si pompa untuk si pompa beroperasi secara aman tanpa rusak. bukan karena pompa yg dipasaran speknya lebih besar.

kalo pompa yg dipasaran speknya lebih besar/karena kita punyanya pompa yg speknya lebih besar dan dari pada beli pompa baru… kita emg pake recirculation flow (flow dari discharge yg dikembalikan ke tanki suction). si minimum flow ini juga di lewatin ke recirculation flow.

jadi kalo sepengertian saya si pompa bisa rusak kalo no flow/flownya kurang dari si minimum requirement ini. kalo besarnya berapa (ataupun presentasenya dari flow2 tertentu), setahu saya si tergantung karakter si pompa masing2 dan pastinya si vendor punya datanya yg diketahuinya dr hasil percobaan.

sekarang kita coba bedakan antara MFPro dan MFPump.

MFPro itu pengertiannya adalah minimum flow yang direquired process supaya process tidak terganggu/ masih bisa jalan. kalo yg ini, si empunya sistem lah yg punya datanya.

kalo MFPro ini gak sama dengan MFPump gimana? mana yg dipakai sebagai batasan?

kebayang sistem perpompaan gak? kalo nilai terkecil yg dipakai. misal si MFPro lebih kecil, maka yg masuk pompa akan lebih kecil dr yg required, makanya jatuhnya akan ngerusak pompa kalo pas kebetulan si nilai si flow diatas MFPro dan dibawah MFPump (karena gak ada doublejeopardy). rusak lah si pompa. begitu juga sebaliknya. makanya diambil nilai terbesarnya.

sekarang mari kita bedakan antara Normal Flow si Process dengan BEP flow.

BEP = Best Efficiency Point adalah titik di kurva karakteristik pompa dimana impeler bisa memberikan efficiency terbaik/tertinggi. sebenernya si pompa itu gak bener2 100% mengkonvert energy kinetik menjadi pressure. pasti ada lossnya, ntah itu di internalnya:friksi di dalam misalnya, ataupun karena external: friksi di bearing/seal. dari loss2 ini di bikin lah kurva karakteristik yg memberikan data efficiency2 yg ketika beririsan dg kurva karakteristik si pompa akan memberikan data flow dan head. irisan kurva efficiency tertinggi dengan kurva karakteristik pompa ini lah yg disebut BEP.

disarankan sebaiknya penggunaan pompa ini gak jauh2 dari flow BEP untuk maksimum performance, dan otomatisnya untuk maintenance si pompa juga…

kalo Normal flow si Process (ke discharge tank) ternyata lebih kecil dari BEP si pompa… apa yg harus dilakukan?

NAH! mgkn bagian ini yg menjadi alasan yg disebut mas arioda tadi… kelebihan spec. biar kebayang misal Normal flownya 50m3/hr; BEPnya 100m3, dan MFPro dan MFPumpnya.

6 Comments leave one →
  1. arioda permalink
    February 22, 2009 8:24 pm

    wehehehe…. mantap…. thanks…
    kalo boleh nambah lagi ni… (harus boleh ya?)
    yg no.2) tolong donk dibahas ttg seal pompa, biar ga tjd misunderstanding ato miss2 yg laen.
    yg no.4) bagian pompa apa yg bkl rusak lbh dulu, bearing, shaft, ato apa ?

    trus, saya penasaran ttg minimum flow dan orifice’nya, coz yg saya tau min flow itu ada cuma karena spec pompa di pasaran lebih gede dari yg diinginkan, jadi harus ada “penyalurannya” (kalo ga bisa dibilang “pelampiasan” hehe…), yg bahkan u/ pompa2 tertentu pake control valve di min flow’nya.

    the last one, sebenernya bisa ga sih kita “mengatur” unjuk kerja pompa dengan “memainkan” discharge valve ?
    kan biasanya, trutama u/ pompa2 yg udah berkurang performance’nya, operator2 di field suka memainkan tu valve berdasarkan discharge pressure (“head” ya ?) dan ampere pompa.

    skali lagi, thanks a lot, mbak n mas…
    kuacungkan 2 jempol (kalo 4 jempol kan ga sopan he…)

    Regards,
    Arioda

  2. upieks permalink*
    February 23, 2009 1:16 pm

    @arioda
    (add to no2.)soal seal pompa yg elu pengen bahas yg mana?
    pemilihannya? -kalo itu sih gue yakin ada di API yg gue sebut itu…
    (add to no4.)kalo masalah bagian pompa yg mana yg terlebih dulu rusak gue rasa rotor dan impeler…huahahahaha… ngarang abissss… yg ini gue gak ngerti… perlu mendulang ilmu lebih lanjut pada ahli pompa…. huahahahahaha…. maap ya…hehehe…
    yg lain mgkn yg pada ngerti… bagi2 ilmunya…
    gue janji deh… kalo gue udah dapet wangsitnya ntar… gue kasih tahu.

  3. May 7, 2009 1:25 am

    sory upiek lama sekali tidak liat blog orang sukses ini ^_^
    boleh ya tukang buka valve gabung ya Upiek:

    -bagian pompa yang sering rusak menurut pengalaman, dan yang memang seharusnya rusak duluan adalah bagian sleeve dan bagian wear ring nya (kaya nama, kaya sifat dan kodratnya ^_^) .

    – minimum flow “secara umum” semua sentrifugal pump butuh minimum flow. Untuk radial flow kebutuhannya sampai 15%, axial flow sampai 80%. Minimum flow memastikan pompa selalu terlewati fluida dengan jumlah yang cukup untuk menyerap energy kinetik yang terjadi karena putaran blade (intine ngademne). Seperti kata upiek, juga harus dilihat proses per proses MFPro&MFPump (sebenernya istilah ini baru saya denger, kaya NPSH ya).
    Kalau fluidanya dingin, dan atau kecepatan putaran pompa rendah kebutuhan minimum flow akan juga minimum atau bahkan tidak perlu ( untuk menghemat biaya)

    kalau seal pompa, kulo mboten gadah pengetahuan ingkang cekap, yang pernah saya temui di lapangan pompa menurut sealnya ada 3 macam: non seal, packing seal, dan mechanical seal….kalau macam seal dilihat dari bahannya kurang paham, muacem2…. mbak upiek yang pinter dan baik hati mungkin punya temen yang punya pengetahuan di bidang per seal an

    • upieks permalink*
      May 7, 2009 9:45 am

      @andoank

      sory upiek lama sekali tidak liat blog orang sukses ini ^_^

      amiin… ciee… yg belum tok… akan… amin…kamu tu yg udah sukses… internationally. cieee…

      MFPro&MFPump (sebenernya istilah ini baru saya denger, kaya NPSH ya).

      hehehe… iya… daripada ngulangnya panjang2 aku singkat ajah…

      Kalau fluidanya dingin, dan atau kecepatan putaran pompa rendah kebutuhan minimum flow akan juga minimum atau bahkan tidak perlu ( untuk menghemat biaya)

      ini yg aku gak pernah tau… ada gitu pompa yg minimum flownya low banget, sampe gak perlu?
      waw… pengalaman operasi memang paling ok.

      mbak upiek yang pinter dan baik hati

      tersipuuuu…

  4. March 23, 2010 7:41 am

    Mo rikues neh, tolong dong di jelaskan tentang mekanisme/cara kerja mekanikal seal, kenapa harus pake demin water/condensate atau dua2nya?

    Thanks in advance ya…

    salam

    • bamboo permalink
      September 24, 2010 10:14 am

      buat mechanical seal, coba deh buka di API 682. di situ dijelasin cukup lengkap tipe-tipenya beserta kurang lebihnya.

      buat Bu Upi, this blog is very good🙂 . cuman mau ngejelasin pertanyaan no.4, rasanya untuk centrifugal pump shut off pressure sulit untuk terjadi. secara teoretis yg terjadi adalah slip pada rotasi shaft, excessive temperature yg berakibat pada kerusakan pada bearing, wear ring & di sisi penggeraknya (untuk penggerak elmot berakibat under load yang bisa menyebabkan motor trip (depend on under load setting di panel).
      thanks.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: